Surah Taha: Kisah Kepulangan Nabi Musa a.s


Surah Taha mengemukakan episod risalah Nabi Musa a.s yang amat bermakna untuk kita hayatinya. Menariknya dalam surah ini, Allah saw taala kemukakan episod-episod kehidupan dan perjalanan dakwah Nabi Musa a.s secara imbasan kembali.

Apakah hikmah, apakah rahsia yang boleh digali dari surah ini? Barangkali Allah ingin tunjukkan kepada kita pembaca al-Quran bahawa surah ini bukan sahaja untuk menggambarkan kehidupan dan liku-liku dakwah Nabi Musa yang berduri dan penuh dengan tribulasi semata-mata tetapi sebenarnya setiap episod kisah-kisah para anbia dan aulia dalam al-Quran telah dirancang dengan teliti oleh Allah swt. Bayangkan setiap episod kehidupan mereka contohnya Nabi Musa a.s merupakan perjalanan proses marhalah-marhalah tarbiyah sehingga baginda diutuskan secara rasmi sebagai seorang Nabi dan rasul.

Dalam surah al-Kahfi yang pernah kita baca sebelum ini, kita pernah berjumpa dengan satu kisah perjalanan baginda bersama seorang hamba yang salih. Dalam perjalanan tersebut ada tiga episod ataupun marhalah tarbiyah yang disediakan oleh Allah untuk baginda. Begitulah seterusnya dalam beberapa kisah yang lain dalam kehidupan Nabi Musa a.s. Apabila kita membaca surah Taha, al-Qasas dan al-Syua’ara contohnya kita akan temui lagi kisah perjuangan hidup dan dakwah Nabi Musa a.s. Masihkah ingat kisah baginda yang dihanyutkan di sungai? Demi menyelamatkan seorang anak, si ibu telah berusaha untuk mencari jalan-jalan terbaik untuk anak yang dikasihi. Tanpa disangka, sungai yang difikirkan jalan yang paling selamat telah membawa Nabi Musa a.s (yang masih kecil) ke istana Firaun? Sebaik sahaja kecamuk si ibu reda melihat anaknya pergi dibawa arus, datang debaran baru tentang haluan peti anaknya menghala ke Firaun, raja segala raja kezaliman.

Dan demi sesungguhnya! Kami telahpun mengurniakan kepadamu berbagai nikmat pada satu masa yang lain sebelum ini. Ketika Kami ilhamkan kepada ibumu, dengan memberitahu kepadanya: Letakkanlah anakmu di dalam peti, kemudian lepaskanlah peti itu ke laut, maka biarlah laut itu membawanya terdampar ke pantai, supaya dipungut oleh musuhKu dan musuhnya dan Aku telah tanamkan dari kemurahanKu perasaan kasih sayang orang terhadapmu dan supaya engkau dibela dan dipelihara dengan pengawasanKu. Ketika saudara perempuanmu pergi mencarimu lalu berkata kepada orang-orang yang memungutmu: Mahukah, aku tunjukkan kamu kepada orang yang boleh memeliharanya? Maka dengan jalan itu Kami mengembalikanmu kepada ibumu supaya tenang hatinya dan supaya dia tidak berdukacita kerana bercerai denganmu dan semasa engkau membunuh seorang lelaki, lalu Kami selamatkan engkau dari kesusahan pembunuhan itu dan Kami telah melepaskan engkau berkali-kali dari berbagai-bagai cubaan; kemudian engkau tinggal dengan selamat beberapa tahun dalam kalangan penduduk negeri Madyan; setelah itu engkau sekarang datang dari sana pada masa yang telah ditentukan, wahai Musa! (Taha 37 -40)

Nabi Musa a.s membesar di istana sebagai seorang putera raja. Ditatang bagaikan minyak yang penuh, dipakaikan dengan pakaian yang indah, dihidangkan dengan hidangan yang paling lazat, dilimpahi hidup dengan kemewahan. Disediakan sebaik-baik pendidikan baik untuk menajamkan pemikiran ataupun menguatkan jasad. Pelik bukan? Ibu Nabi Musa a.s menyangka anaknya bakal bertemu ajal sekelip mata, rupanya Allah menjadikan istana tersebut tempat yang paling selamat untuk baginda. Begitulah yang terjadi sebaliknya dalam tadbiran dan pengetahuan Allah s.w.t.

Al-Syahid Sayyid Qutb melahirkan pandangan yang amat menarik dalam penulisannya Fi Zilal al-Quran mengenai kepulangan Nabi Musa as. Inilah babak pertama Nabi Musa dalam surah ini yang berkisar tentang kepulangan. Setiap manusia dia akan terasa suatu ikatan yang amat kuat dengan tempat asalnya. Dari sekecil ‘kepulangan’ sehingga sebesar ‘kepulangan’ ke negeri akhirat. Itulah nature seorang da’iy yang mana dia akan memberikan prioriti untuk berdakwah dan mengubah dirinya sendiri, kaum keluarga, tanah air yang lebih hampir ikatan tersebut dengan dirinya biarpun jasadnya jauh merantau.

Ikatan inilah yang menarik-narik jiwa Nabi Musa untuk pulang walaupun sepuluh tahun berada di bawah bumbung tarbiyah seorang Nabi di Madyan dan berkeluarga di sana, belum menjamin dan tidak memberikan satu desakan yang kuat untuk dia terus berumahtangga dan menyumbang di Madyan. Di tambah pula, kezaliman Firaun di negeri sendiri yang sebut-sebut orang dan didengar-dengar dari jauh telah menyebabkan Nabi Musa merasa bertambah kuat perlu baginya untuk kembali. Inilah perasaan da’iy ataupun pendakwah yang mengetahui di manakah prioriti dan halatuju dakwah mereka.

Tetapi kembali Nabi Musa a.s yang bagaimana? Kembali untuk dihukum sebagai seorang penjenayah? Atau kembali untuk menamatkan hayat di tangan Firaun? Sedangkan dia tahu sebagai seorang lelaki berketurunan bani Israel, hidupnya tidak akan selesa, bahkan sudah ramai yang telah dibunuh baik sejak usia mereka kecil sehinggalah peringkat mereka yang sudah berusia.

Sepuluh tahun dahulu, Nabi Musa a.s terpaksa menyelamatkan dirinya setelah terlibat dengan konflik perbalahan di antara dua bangsa Qibti dan Israil. Konflik bangsa yang sia-sia dan tiada masa depan di bumi Mesir. Tetapi baginda menjadi mangsa keadaan. Seorang manusia yang tidak suka kezaliman dan kekejaman terpaksa masuk campur untuk menamatkan sengketa. Siapakah suka kepada konflik ? Apatah lagi jika hatinya ada jiwa penghambaan kepada Allah taala? Siapakah yang suka penindasan ? lebih-lebih lagi bagi seorang manusia yang menjunjung keadilan dan hak yang sama buat semua?

Baginda yang terperangkap dalam konflik tersebut secara tidak sengaja membunuh seorang yang berbangsa Qibti sewaktu menyelamatkan seorang lagi yang dizalimi kebetulannya dari keturunan bani Israil. Demi mengelak mudarat dan hukuman yang takkan berpihak kepadanya, Nabi Musa a.s terpaksa mencari jalan keluar dari Mesir. Dalam suasana semasa yang akan menyebabkan baginda tidak akan mendapat pembelaan yang adil bahkan boleh jadi hukumannya jika dia terus berada di Mesir, bukan hayatnya sahaja yang terancam tetapi seluruh keluarganya yang ditangkap dan dibunuh, lalu Nabi Musa dengan rasa pahitnya sehelai sepinggang membawa diri sehingga ke Madyan. Baginda merasakan awan akan terus menerus mendung dan membawa hujan rupanya ketentuan Allah lebih hebat. Rupanya ada sinar mentari yang bersinar di sebalik mendungnya awan. Siapa menyangka ada pelangi yang indah selepas turunnya hujan. Allah sediakan beberapa penawar di Madyan. Nabi Musa bukan sahaja mendapat jodoh tetapi berjodoh dengan seorang puteri seorang nabi dan mendapat tarbiyah di bawah bimbingan Nabi Syu’aib as sehingga genap sepuluh tahun.

Antara babak awalan dalam Surah Taha ini menceritakan detik-detik kepulangan Nabi Musa. Allah taala bertanya kepada Nabi Muhammad s.a.w apakah sampai kepadamu kisah Musa? Bayangkan jiwa Rasulullah s.a.w dan para sahabat baginda r.a membaca surah ini di kala mereka menghadapi tentangan hebat oleh golongan Quraisy di Makkah. Bayangkan hati-hati mereka yang terpaksa berhijrah meninggalkan rumah tempat mereka berteduh, isteri dan anak serta harta yang menjadi kesayangan mereka. Mereka terpaksa berhijrah ke Habsyah dan kemudian ke Madinah sehelai sepinggang, terancam nyawa dan tidak tahu apakah untung nasib mereka di tempat baru. Apakah mereka akan dapat pulang kembali nanti? Apakah mereka dapat bertemu lagi dengan anak isteri? Apakah nanti ada galang gantinya setiap yang ditinggalkan?

Dalam perjalanan pulang ke Mesir itulah bermulanya era risalah bagi baginda. Pulangnya baginda bukan sekadar tuntutan peribadi dan jiwanya tetapi ditambah dengan tanggungjawab risalah dan amanah baru sebagai seorang Nabi.

Ketika dia melihat api, lalu berkatalah dia kepada isterinya: Berhentilah! Sesungguhnya aku ada melihat api semoga aku dapat membawa kepada kamu satu cucuhan daripadanya atau aku dapat di tempat api itu: Penunjuk jalan. Maka apabila dia sampai ke tempat api itu (kedengaran) dia diseru: Wahai Musa! Sesungguhnya Aku Tuhanmu! Maka bukalah kasutmu, kerana engkau sekarang berada di Wadi Tuwa yang suci. Dan Aku telah memilihmu menjadi Rasul maka dengarlah apa yang akan diwahyukan kepadamu. Sesungguhnya Akulah Allah; tiada Tuhan melainkan Aku; oleh itu, sembahlah akan Daku dan dirikanlah sembahyang untuk mengingati Daku. Sesungguhnya hari kiamat itu tetap akan datang, yang Aku sengaja sembunyikan masa datangnya supaya tiap-tiap diri dibalas akan apa yang dia usahakan. Maka janganlah engkau dihalangi daripada mempercayainya oleh orang yang tidak beriman kepadanya serta dia menurut hawa nafsunya; kerana dengan itu engkau akan binasa. (Taha 10-16)

Pada malam tersebut, baginda bukan lagi insan biasa. Tetapi diangkat sebagai seorang Nabi dan Rasul untuk Bani Israil. Baginda juga ditemukan dengan cahaya dan dianugerahkan dengan bukti-bukti mukjizat sebagai peneguh hujah dan risalah.

Bayangkan seorang pesalah yang di bawa ke mahkamah untuk dihukum. Itulah perasaan Nabi Musa as untuk menghadapi suasana di Mesir. Tetapi biarpun dikira bersalah menurut hukum Firaun, Nabi Musa as bukan seorang pesalah yang sebenarnya. Mukjizat yang diberikan kepada baginda akan menjadi hujah dan bukti kenabian dan risalah yang dibawakan oleh baginda adalah daripada Allah swt. Walaupun sudah ada kekuatan mukjizat baginda tidak putus berdoa agar diberikan kelapangan untuk menghadapi cabaran yang mendatang, diuraikan kesusutan dan kesulitan, dimudahkan urusannya, dilancarkan lidahnya untuk mengeluarkan hujah dan tidak biarkan dirinya berdakwah berseorangan tetapi baginda memohon agar ada di kalangan keluarganya yang akan membantu.

Nabi Musa berdoa dengan berkata: Wahai Tuhanku, lapangkanlah bagiku, dadaku; Dan mudahkanlah bagiku, tugasku; Dan lepaskanlah simpulan dari lidahku, Supaya mereka faham perkataanku, Dan jadikanlah bagiku, seorang penyokong dari keluargaku. Iaitu Harun saudaraku; Kuatkanlah dengan sokongannya, pendirianku, Dan jadikanlah dia turut campur bertanggungjawab dalam urusanku, Supaya kami sentiasa beribadat dan memujiMu, Dan (supaya) kami sentiasa menyebut dan mengingatiMu; Sesungguhnya Engkau adalah sedia melihat dan mengetahui hal ehwal kami. Allah berfirman: Sesungguhnya telah diberikan kepadamu apa yang engkau pohonkan itu, wahai Musa! (Taha: 25-36)

tinggalkan komen/pertanyaan/perbincangan.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s